61 Tahun Kerja Sama Indonesia dan Kerajaan Arab Saudi

Patut kita syukuri, Indonesia adalah negara maritim di Asia Tenggara yang memiliki banyak pulau. Bangsa Indonesia sendiri adalah bangsa yang dinamis, multietnis, tetapi memiliki karakter dasar yang cinta damai, gotong royong, dan menjunjung tinggi cita-cita kemerdekaan bagi seluruh bangsa di muka bumi.

Dengan demikian, potensi  sumber daya manusia yang baik dan perkembangan hubungan sosial masyarakat  serta peta pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tataran tertentu di masa kini dan yang akan datang tentunya juga akan dipengaruhi oleh rasa cinta damai dan kebersamaan dalam membangun,  yang merupakan karakter dasar masyarakat Indonesia senang bersahabat dengan bangsa lainnya.  Sejarah pun telah mencatat dengan tinta emas tentang Indonesia dan persahabatannya dengan negara-negara yang cinta damai hingga kini.

Hubungan Indonesia dan Arab Saudi akan memasuki babak baru

Hubungan Indonesia dan Arab Saudi akan memasuki babak baru setelah 61 tahun kerja sama kedua negara. Berbagai kerja sama telah dilalui, terutama di bidang pendidikan, keagamaan, dan ekonomi. Bahkan, pada 2017 ini, kunjungan resmi kenegaraan yang dilakukan Raja Salman ke Indonesia akan diiringi oleh rombongan besar anggota parlemen antara 800-900 personel. Kunjungan yang dijadwalkan pada 1-9 Maret 2017, insya Allah akan disambut Presiden Joko Widodo dengan penuh kehangatan guna meningkatkan hubungan baik dan kerja sama antara kedua negara.

Kedutaan Besar Arab Saudi menyatakan, maksud kedatangan Raja Salman pada 1-9 Maret 2017 adalah memenuhi undangan Presiden Jokowi. Ini merupakan kunjungan balasan setelah Presiden Jokowi mengunjungi Raja Salman pada 2015.

Pada 2015 yang lalu Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, Musthafa Ibrahim Al-Mubarak, mengatakan, “Khusus untuk kerja sama pendidikan, setiap tahun Pemerintah Arab Saudi memberikan beasiswa kepada mahasiswa Indonesia untuk kuliah di Arab Saudi, mulai dari level S1 hingga jenjang S2 dan S3. Setiap tahun diberikan 200 beasiswa kepada mahasiswa Indonesia di Universitas Islam Madinah, dan 250 mahasiswa Indonesia di berbagai disiplin ilmu di seluruh universitas dan jurusan, kecuali kedokteran.”

Setelah 61 tahun, kini Arab Saudi dan Indonesia menjalani kemesraan yang indah dalam kerja sama yang sangat baik itu. Tentu saja pola kebijakan dan kerja sama diharapkan akan semakin meningkat dan konsisten. Bangsa Indonesia yang memiliki populasi umat Islam terbesar di dunia saat ini sangat berkepentingan untuk menjalan ibadah haji setiap tahun dan ibadah umrah, sebagai pengejawantahan murni dari nilai-nilai keislaman dan keimanan yang baik pula. Manajemen dan pengelolaan prosesi ibadah haji yang terlaksana dengan penuh hikmat, kepercayaan yang tinggi, dan rasa aman yang terpelihara dengan baik, di antara sebabnya -setelah pertolongan dan taufik dari Allah- adalah baiknya pengelolaan keamanan dari raja-raja Saudi terdahulu hingga kini saat Raja Salman berkuasa.

Hubungan kedua negara telah berlangsung sangat lama dan memiliki nilai sejarah yang apik dimulai sejak 61 tahun yang lalu. Hal itu tidak bisa lepas dari ikatan emosional yang kuat dan peran agama Islam yang melekat dalam prinsip dasar ukhuwah Islamiah antara bangsa Indonesia dan bangsa Arab dalam peran sertanya membangun masyarakat dunia yang beradab. Pada 1924, pendiri Kerajaan Arab Saudi, Raja Abdul Aziz ibnu Muhammad ibnu Al-Saud, mengirim utusan untuk mencari tahu tentang kondisi Indonesia – yang saat itu belum merdeka—kemudian mengunjungi saudara-saudaranya di Indonesia.

Setelah berita proklamasi kemerdekaan Indonesia pada 1945, Raja Abdul Aziz Al-Saud menyatakan kegembiraannya. Bahkan, beliau mengumumkannya pada saat musim haji ke masyarakat internasional yang hadir saat itu (haji). “Kita salah satu negara pertama yang buka kedutaannya di Indonesia,” ungkap King Abdul Aziz pada saat itu, kemudian pada 1948 Pemerintah Arab Saudi membuka perwakilan khusus di Jakarta. Pada 1955 Kerajaan Arab Saudi membuka kedutaan resmi di Jakarta, dan Indonesia saat itu juga membuka kedutaannya di Arab Saudi.

*) ditulis ulang dari berbagai sumber oleh amh

sumber: http://serambiharamain.com/61-tahun-kerja-sama-indonesia-dan-kerajaan-arab-saudi/